Yahoo Web Search

  1. Banten - Wikipedia

    en.wikipedia.org › wiki › Banten

    Banten (Indonesia: Banten; Sundanese: ᮘᮔ᮪ᮒᮨᮔ᮪) is the westernmost province on the island of Java, in Indonesia.Its provincial capital city is Serang.The province borders West Java and the Special Capital Region of Jakarta to the east, the Java Sea to the north, the Indian Ocean to the south, and the Sunda Strait to the west, which separates Java from the neighbouring island of ...

    • 4 October 2000
    • Serang
    • Banten Provincial Government
    • Tangerang
  2. Banten - Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

    id.wikipedia.org › wiki › Banten

    Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas. Ini adalah versi stabil, diperiksa pada tanggal 30 Maret 2021 . Ada 13 perubahan tertunda menunggu peninjauan. Akurasi. Terperiksa. Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian. Untuk Banten sebagai kesultanan, lihat Kesultanan Banten. Untuk penggunaan lain dari nama Banten, lihat Banten ...

    • ꦨꦤ꧀ꦠꦼꦤ꧀
    • Lambang
    • ᮘᮔ᮪ᮒᮨᮔ᮪
    • Indonesia
  3. People also ask

    Where are the Bantenese people from in Indonesia?

    Where is the province of Banten located in Indonesia?

    When did Banten become part of West Java?

    Why is the city of Banten called Old Banten?

  4. Banten (town) - Wikipedia

    en.wikipedia.org › wiki › Banten_(town)
    • Overview
    • History
    • English Bantam
    • The town today
    • In fiction

    Banten, also written as Bantam, is a port town near the western end of Java, Indonesia. It has a secure harbour at the mouth of Banten River, a navigable passage for light craft into the island's interior. The town is close to the Sunda Strait through which important ocean-going traffic passes between Java and Sumatra. Formerly Old Banten was the capital of a sultanate in the area, was strategically important and a major centre for trade.

    In the 5th century Banten was part of the Tarumanagara kingdom. The Lebak relic inscriptions, found in lowland villages on the edge of Ci Danghiyang, Munjul, Pandeglang, Banten, were discovered in 1947 and contains 2 lines of poetry with Pallawa script and Sanskrit language. The inscriptions mentioned the courage of king Purnawarman. After the collapse of the kingdom Tarumanagara following an attack by the Srivijaya empire, power in western Java fell to the Kingdom of Sunda. The Chinese source,

    The English East India Company began to send ships to the East Indies around 1600 and established a permanent trading post at Bantam in 1603, as did the Dutch also. In 1613, John Jourdain was appointed as Chief Factor there, holding the administrative post until 1616, apart from a few months of 1615, when Thomas Elkington was Chief Factor; he was succeeded in 1616 by George Berkley, but from 1617 until 1630 the factory was under a chosen President. From 1630 until 1634 a succession of Agents wer

    Today, Banten is a small local seaport, in the economic shadow of the neighbouring port of Merak to the west and Jakarta to the east. There is a significant Chinese presence in the community.

    South-Bantam or Bantan-Kidoel or Lebak was the place where the eponymous character in Multatuli's novel Max Havelaar acted as the assistant-resident.

  5. Banten - Simple English Wikipedia, the free encyclopedia

    simple.wikipedia.org › wiki › Banten

    Banten is a province of Indonesia. It is on the island of Java. The capital city is Serang. The population was 10.6 million during the 2010 census.

    • October 4, 2000
    • Indonesia
  6. Old Banten - Wikipedia

    en.wikipedia.org › wiki › Old_Banten
    • Overview
    • History
    • Archeological sites

    Coordinates: 6°02′33″S 106°09′39″E / 6.0424495°S 106.1609316°E / -6.0424495; 106.1609316 Old Banten is an archaeological site in the northern coast of Serang Regency, Banten, Indonesia. Located 11 km north of Serang city, the site of Old Banten contains the ruin of the walled port city of Banten, the 16th-century capital of the Sultanate of Banten. Since 1995, Old Banten has been proposed to UNESCO World Heritage.

    Banten was a 16th-century port city known for its pepper. The city flourished when the Islamic Banten Sultanate reached its peak during the 17th century. There was a period of intense conflicts with the Dutch East India Company over the trade of spices, which eventually led to the dissolution of the Sultanate in Banten and to the city's decline. Today, the site where the city of Banten remains is known as Old Banten. It is a well-known tourist attraction, where many locals visit to pay their res

    The city of Banten was laid out in accordance with precepts imported from Java rather than mirroring local Sundanese ideas. In 1596, the city housed roughly 100,000 people. It was a walled city. Transport within the city was mainly by water: rivers, canals, and bridges. Artificial reservoir and drainage system provides clean water for the city from the southern region of the city via aqueducts and underground pipes. The area within the wall was divided into a northern and a southern half. Only I

  7. Banten - Wikipedia

    map-bms.wikipedia.org › wiki › Banten
    • Geografis
    • Sejarah
    • Budaya Dan Nilai
    • Pemerentahan
    • Ekonomi Dan Kependudukan
    • Transportasi
    • Tempat Wisata Nang Banten
    • Lain-Lain
    • Olahraga
    • Pranala Luar

    Wilayah Banten terletak nang antara 5º7'50"-7º1'11" Lintang Selatan lan 105º1'11"-106º7'12" Bujur Timur, berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomer 23 taun 2000 luas wilayahe Banten kuwe 9.160,70 km². propinsi Banten terdiri sekang 4 kota, 4 kabupaten, 154 kecamatan, 262 kelurahan lan 1.273 desa. Wilayah segara Banten kuwe salah siji jalur segara sing potensial, Selat Sunda kuwe salah siji jalur lalu lintas segara sing strategis jalaran teyeng dilewati kapal gede, sing nggandengna Australia lan Selandia Baru karo kawasan Asia Tenggara yaiku Thailand, Malaysia, lan Singapura. Seliyane kuwe Banten uga dadi jalur penghubunge antara Jawa lan Sumatera. Angger dikaitna posisi geografis lan pemerentahan maka wilayah Banten utamane Kota Tangerang lan Kabupaten Tangerang kuwe dadi wilayah pensinggane Jakarta. Secara ekonomi wilayah Banten nduweni akeh industri. Wilayah propinsi Banten uga nduweni pelabuhanlaut sing dikembangna kanggo antisipasi nampung kelewihan kapasitas sekang pela...

    Banten pada masa lalu merupakan sebuah daerah dengan kota pelabuhan sing sangat ramai, serta dengan masyarakat sing terbuka dan makmur. Banten pada abad ke 5 merupakan bagian sekang Kerajaan Tarumanagara. Salah satu prasasti peninggalan Kerajaan Tarumanagara adalah Prasasti Cidanghising atau prasasti Lebak, sing ditemukan nang kampung lebak nang tepi Ci Danghising, Kecamatan Munjul, Pandeglang, Banten. Prasasti ini baru ditemukan tahun 1947 dan berisi 2 baris kalimat berbentuk puisi dengan huruf Pallawa dan bahasa Sansekerta. Isi prasasti tersebut mengagungkan keberanian raja Purnawarman. Setelah runtuhnya kerajaan Tarumanagara (menurut beberapa sejarawan ini akibat serangan kerajaan Sriwijaya), kekuasaan nang bagian barat Pulau Jawa sekang Ujung Kulon sampai Ci Serayu dan Kali Brebes dilanjutkan oleh Kerajaan Sunda. Seperti dinyatakan oleh Tome Pires, penjelajah Portugis pada tahun 1513, Banten menjadi salah satu pelabuhan penting sekang Kerajaan Sunda. Menurut sumber Portugis ters...

    Sebagian besar anggota masyarakat memeluk agama Islamdengan semangat religius sing tinggi, tetapi pemeluk agama lain dapat hidup berdampingan dengan damai. Potensi dan kekhasan budaya masyarakat Banten, antara lain seni bela diri Pencak silat, Debus, Rudad, Umbruk, Tari Saman, Tari Topeng, Tari Cokek, Dog-dog, Palingtung, dan Lojor. nang samping itu juga terdapat peninggalan warisan leluhur antara lain Masjid Agung Banten Lama, Makam Keramat Panjang, dan masih banyak peninggalan lainnya. Di propinsi Banten terdapat Suku Baduy. Suku Baduy Dalam merupakan suku asli Sunda Banten sing masih menjaga tradisi anti modernisasi, baik cara berpakaian maupun pola hidup lainnya. Suku Baduy-Rawayan tinggal nang kawasan Cagar Budaya Pegunungan Kendeng seluas 5.101,85 hektare nang daerah Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak. Perkampungan masyarakat Baduy umumnya terletak nang daerah aliran Sungai Ciujung nang Pegunungan Kendeng. Daerah ini dikenal sebagai wilayah tanah titipan sekang nen...

    Kabupaten dan Kota

    propinsi Banten terdiri atas 4 kabupaten dan 4 kota. Berikut adalah daftar kabupaten dan kota nang Banten, beserta ibukota.Daftar kabupaten dan kota nang Banten Catatan : 1. Kabupaten Tangerang sebelumnya beribukota nang Kota Tangerang. 2. Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) merekomendasikan Kecamatan Ciruas sebagai lokasi Puspemkab Kabupaten Serang. 3. Kota Cilegon dibentuk sebagai kota otonom pada tanggal 10 April 1999 sekang wilayah Kabupaten Serang. Cilegon sebelumnya adalah k...

    Kota-kota penting lain

    Terdapat beberapa kota penting lain nang Banten selain sing berstatus tidak sebagai kota otonom: 1. Anyer, Kabupaten Serang 2. Balaraja, Kabupaten Tangerang 3. Bojonegara, Kabupaten Serang 4. Tangerang, Kota Tangerang 5. Labuan, Kabupaten Pandeglang 6. Merak, Kota Cilegon 7. Ciputat, Kota Tangerang Selatan 8. Rangkasbitung, Kabupaten Lebak

    Daftar gubernur dan Wakil Gubernur

    Dong tembe bae dibentuk propinsi Banten, Gubernur Hakamudin Djamal dipilih nang pemerentah Pusat. Taun 2002 DPRD Banten milih Djoko Munandar lan Ratu Atut Chosiyah dadi Gubernur lan Wakil Gubernur Banten pertama. Pada awal 2006, Atut Chosiyah dadi Pelaksana Tugas Gubernur. Sidane, tanggal 6 Desember 2006 dilaksanakna Pemilihan Kepala Daerah langsung, sing dimenangna pasangan Ratu Atut Choisiyah lan Mohammad Masduki, loronenjabat kanggo periode 2007-2011.

    Pada tahun 2006, penduduk Banten berjumlah 9.351.470 jiwa, dengan perbandingan 3.370.182 jiwa (36,04%) anak-anak, 240.742 jiwa (2,57%) lanjut usia, sisanya 5.740.546 jiwa berusia nang antara 15 sampai 64 tahun. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) tahun 2005 mayoritas berasal sekang sektor industri pengolahan (49,75%), diikuti sektor perdagangan, hotel dan restoran (17,13%), pengangkutan dan komunikasi (8,58%) dan pertanian sing hanya 8,53%. Namun berdasarkan jumlah penyerapan tenaga kerja, industri menyerap 23,11% tenaga kerja, diikuti oleh pertanian (21,14%), perdagangan (20,84%) dan transportasi/komunikasi sing hanya 9,50%.

    propinsi Banten sing berada nang wilayah ujung barat Pulau Jawa memiliki posisi sing sangat strategis dan memiliki potensi ekonomi sing sangat besar baik skala lokal, regional, nasional bahkan skala internasional. Fasilitasi terhadap pergerakan barang dan penumpang sing sekang dan ke pusat-pusat kegiatan nasional, wilayah, maupun lokal sing ada nang propinsi Banten menjadi sangat penting dalam upaya mendukung pengembangan ekonomi nang wilayah propinsi Banten. propinsi Banten dibagi menjadi tiga Wilayah Kerja Pembangunan sing mempunyai ikon atau ciri khas prasarana perhubungan nang propinsi Banten karena aktivitasnya sing lebih menonjol dibandingkan dengan prasarana perhubungan lainnya. 1. Wilayah Kerja I, yaitu Kota Tangerang dan Kabupaten Tangerang. nang dalamnya terdapat Bandar Udara Internasional Soekarno-Hattasing merupakan gerbang masuknya barang dan penumpang ke Indonesia. 2. Wilayah Kerja II, yaitu Kota Cilegon dan Kabupaten Serang. nang dalamnya terdapat pelabuhan penyeberan...

    Masjid Agung Banten

    Lihat Masjid Agung Banten

    Taman Nasional Ujung Kulon

    Taman Nasional Ujung Kulon merupakan salah satu taman nasional dan lokasi konservasi alam nang Indonesia. nang lokasi ini, kita dapat melihat keindahan hutan tropis. Badak bercula satumerupakan primadona daya tarik sekang lokasi ini. Lokasi ini terdiri atas beberapa pulau kecil, beberapa nang antaranya adalah Pulau Peucang, Pulau Handeuleum, dan Pulau Panaitan. Titik tertinggi adalah Gunung Honje. Ciri khas taman nasional ini adalah perannya sebagai habitat alami berbagai jenis hewan sing dil...

    Pulau Dua/Pulau Burung

    Daya tarik utama kawasan ini adalah keindahan alam laut berupa gugus karang, berbagai jenis ikan laut, dan tentu saja berbagai jenis burung. Luas kawasan ini sekitar 30 ha. Setiap tahun antara bulan April dan Agustus, pulau ini dikunjungi oleh beribu-ribu burung sekang 60 jenis sing berasal sekang berbagai negara. Sekitar empat puluh ribu burung-burung tersebut terbang sekang benua Australia, Asia, dan Afrika. Pulau Dua bisa dicapai dengan perahu tradisional atau perahu motor dalam waktu 15 s...

    Stasiun televisi

    Stasiun televisi sing ada nang Banten antara lain adalah Banten TV, Carlita TV, Baraya TV dan Cahaya TV

    Lippo Village International Circuit

    sirkuit jalan raya pertama berstandar internasional nang Indonesia ini sing terletak nang Karawaci Tangerang Akan menjadi persinggahan balapan internasional sampai 20 tahun ke depan. sirkuit sepanjang 3,2 kilometer ini akan menjadi arena balap A1 dan Formula 1, dan merupakan sirkuit kedua nang indonesia setelah sirkuit sentul sing pernah nang pakai pada event A1

    Sepak Bola

    Beberapa klub olahraga sing terdapat nang Banten antara lain Tangerang Wolves (sepak bola), Persita Tangerang (sepak bola), Persikota Tangerang (sepak bola), Perserang Serang (sepak bola), PS Krakatau Steel (sepak bola) Gelanggang olahraga sing terdapat nang Banten antara lain Stadion Benteng, Stadion Maulana Yusuf dan Stadion Krakatau Steel.

    (Indonesia) Situs resmi pemerentah propinsi
    (Indonesia) Website Radar Banten
    (Indonesia) Portal Berita Tangerang-TangerangOnline.com
  8. Bantenese people - Wikipedia

    en.wikipedia.org › wiki › Bantenese_people

    The Bantenese (Sundanese: ᮅᮛᮀ ᮘᮃᮔ᮪ᮒᮨᮔ᮪, Urang Banten or Urang Sunda Banten) are an ethnic group native to Banten Province on the island of Java, Indonesia. The area of Banten province corresponds more or less with the area of the former Banten Sultanate, a Banten nation state that precedes Indonesia.

    • 4,321,991
    • 46,640
    • 172,403
    • 60,948
  9. Kesultanan Banten - Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia ...

    id.wikipedia.org › wiki › Kesultanan_Banten
    • Pembentukan Awal
    • Banten Sebagai Kesultanan
    • Puncak Kejayaan
    • Perang Saudara
    • Penurunan
    • Penghapusan Kesultanan Banten Dan Lepasnya Lampung
    • Agama
    • Kependudukan
    • Perekonomian
    • Pemerintahan

    Syiar Islam ke Banten dan pendirian kesultanan Banten

    Pada masa awal kedatangannya ke Cirebon, Syekh Syarif Hidayatullah (Sunan Gunung Jati) bersama dengan Pangeran Walangsungsang sempat melakukan syiar Islam di wilayah Banten yang pada masa itu disebut sebagai Wahanten, Syarif Hidayatullah dalam syiarnya menjelaskan bahwa arti jihad (perang) tidak hanya dimaksudkan perang melawan musuh-musuh saja namun juga perang melawan hawa nafsu, penjelasan inilah yang kemudian menarik hati masyarakat Wahanten dan pucuk umum (penguasa) Wahanten Pasisir. Pad...

    Penguasaan Lampung

    Pada tahun 1525, Syarief Hidayatullahmemasuki wilayah Labuhan Meringgai di Kerajaan Pugung Menurut Nurhalim (Raja Adat Melinting, Lampung Timur) kedatangan Syarief Hidayatullahke Pugung pada awalnya dikarenakan oleh surat yang dikirimkan Ratu Galuh (penguasa Pugung, istri dari Anak Dalem Kesuma Ratu) melalui burung merpati yang bermaksud meminta pertolongan kepada penguasa diluar pulau untuk membantu Pugung menghadapi perampok dan bajak laut yang telah meresahkan Menurut Budiman Yaqub (Radin...

    Kesultanan Cirebon menggelar musyawarah dalam menyikapi peristiwa meninggalnya Pangeran Mohammad Arifin (depati Cirebon sekaligus putera mahkota kesultanan Cirebon) di Demak, Syarief Hidayatullah selaku penguasa kesultanan Cirebon pada saat itu tengah menetap di Banten, hasil dari musyawarah tersebut pada tahun 1552 M menyatakan bahwa putra pertama Syarief Hidayatullah yaitu Pangeran Maulana Hasanuddin yang menjabat sebagai depati Banten (gubernur kesultanan Cirebon untuk wilayah Banten) dinaikkan statusnya dari depati (gubernur) menjadi sultan atas wilayah Banten yang kemudian mengembangkan kesultanan Banten sementara untuk mengisi kekosongan posisi sebagai wakil sultan Cirebonyang mengurusi kesultanan Cirebon saat Syarief Hidayatullah tidak berada di tempat diputuskan untuk diisi oleh Fadillah Khan (Fatahilah). Pada tahun 1552, setelah Maulana Hasanuddin resmi menjadi penguasa kesultanan Banten dengan ditahbiskan oleh ayahnya yaitu Syarief Hidayatullah sebagai Sultan di Banten., S...

    Kesultanan Banten merupakan kerajaan maritim dan mengandalkan perdagangan dalam menopang perekonomiannya. Monopoli atas perdagangan lada di Lampung, menempatkan penguasa Banten sekaligus sebagai pedagang perantara dan Kesultanan Banten berkembang pesat, menjadi salah satu pusat niaga yang penting pada masa itu. Perdagangan laut berkembang ke seluruh Nusantara, Banten menjadi kawasan multi-etnis. Dibantu orang Inggris, Denmark dan Tionghoa, Banten berdagang dengan Persia, India, Siam, Vietnam, Filipina, Tiongkok dan Jepang.

    Sekitar tahun 1680 muncul perselisihan dalam Kesultanan Banten, akibat perebutan kekuasaan dan pertentangan antara Sultan Ageng dengan putranya Sultan Haji. Perpecahan ini dimanfaatkan oleh Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) yang memberikan dukungan kepada Sultan Haji, sehingga perang saudara tidak dapat dielakkan. Sementara dalam memperkuat posisinya, Sultan Haji atau Sultan Abu Nashar Abdul Qahar juga sempat mengirimkan 2 orang utusannya, menemui Raja Inggris di London tahun 1682 untuk mendapatkan dukungan serta bantuan persenjataan. Dalam perang ini Sultan Ageng terpaksa mundur dari istananya dan pindah ke kawasan yang disebut dengan Tirtayasa, tetapi pada 28 Desember 1682 kawasan ini juga dikuasai oleh Sultan Haji bersama VOC. Sultan Ageng bersama putranya yang lain Pangeran Purbaya dan Syekh Yusuf dari Makasar mundur ke arah selatan pedalaman Sunda. Namun pada 14 Maret 1683 Sultan Ageng tertangkap kemudian ditahan di Batavia. Sementara VOC terus mengejar dan mematahkan per...

    Bantuan dan dukungan VOC kepada Sultan Haji mesti dibayar dengan memberikan kompensasi kepada VOC di antaranya pada 12 Maret 1682, wilayah Lampung diserahkan kepada VOC, seperti tertera dalam surat Sultan Haji kepada Mayor Issac de Saint Martin, Laksamana kapal VOC di Batavia yang sedang berlabuh di Banten. Surat itu kemudian dikuatkan dengan surat perjanjian tanggal 22 Agustus 1682 yang membuat VOC memperoleh hak monopoli perdagangan lada di Lampung. Selain itu berdasarkan perjanjian tanggal 17 April 1684, Sultan Haji juga mesti mengganti kerugian akibat perang tersebut kepada VOC. Setelah meninggalnya Sultan Haji tahun 1687, VOC mulai mencengkeramkan pengaruhnya di Kesultanan Banten, sehingga pengangkatan para Sultan Banten mesti mendapat persetujuan dari Gubernur Jendral Hindia Belanda di Batavia. Sultan Abu Fadhl Muhammad Yahya diangkat menggantikan Sultan Haji namun hanya berkuasa sekitar tiga tahun, selanjutnya digantikan oleh saudaranya Pangeran Adipati dengan gelar Sultan Ab...

    Pada tahun 1808 Herman Willem Daendels, Gubernur Jenderal Hindia Belanda 1808-1810, memerintahkan pembangunan Jalan Raya Pos untuk mempertahankan pulau Jawa dari serangan Inggris. Daendels memerintahkan Sultan Banten untuk memindahkan ibu kotanya ke Anyer dan menyediakan tenaga kerja untuk membangun pelabuhan yang direncanakan akan dibangun di Ujung Kulon. Sultan menolak perintah Daendels, sebagai jawabannya Daendels memerintahkan penyerangan atas Banten dan penghancuran Istana Surosowan. Sultan beserta keluarganya disekap di Puri Intan (Istana Surosowan) dan kemudian dipenjarakan di Benteng Speelwijk. Sultan Abul Nashar Muhammad Ishaq Zainulmutaqin kemudian diasingkan dan dibuang ke Batavia. Pada 22 November 1808, Daendels mengumumkan dari markasnya di Serang bahwa wilayah Kesultanan Banten telah diserap ke dalam wilayah Hindia Belanda. Selain itu Gubernur Jendral Herman Willem Daendels mengeluarkan surat keputusan pada tanggal 22 November 1808 untuk melepaskan Lampung dari wilayah...

    Berdasarkan data arkeologis, masa awal masyarakat Banten dipengaruhi oleh beberapa kerajaan yang membawa keyakinan Hindu-Buddha, seperti Tarumanagara, Sriwijaya dan Kerajaan Sunda. Dalam Babad Banten menceritakan bagaimana Sunan Gunung Jati bersama Maulana Hasanuddin, melakukan penyebaran agama Islam secara intensif kepada penguasa Banten Girang beserta penduduknya. Beberapa cerita mistis juga mengiringi proses islamisasi di Banten, termasuk ketika pada masa Maulana Yusufmulai menyebarkan dakwah kepada penduduk pedalaman Sunda, yang ditandai dengan penaklukan Pakuan Pajajaran. Islam menjadi pilar pendirian Kesultanan Banten, Sultan Banten dirujuk memiliki silsilah sampai kepada Nabi Muhammad, dan menempatkan para ulama memiliki pengaruh yang besar dalam kehidupan masyarakatnya, seiring itu tarekat maupun tasawuf juga berkembang di Banten. Sementara budaya masyarakat menyerap Islam sebagai bagian yang tidak terpisahkan. Beberapa tradisi yang ada dipengaruhi oleh perkembangan Islam di...

    Kemajuan Kesultanan Banten ditopang oleh jumlah penduduk yang banyak serta multi-etnis. Mulai dari Jawa, Sunda dan Melayu. Sementara kelompok etnis Nusantara lain dengan jumlah signifikan antara lain Makasar, Bugis dan Bali. Dari beberapa sumber Eropa disebutkan sekitar tahun 1672, di Banten diperkirakan terdapat antara 100.000 sampai 200.000 orang lelaki yang siap untuk berperang, sumber lain menyebutkan, bahwa di Banten dapat direkrut sebanyak 10 000 orang yang siap memanggul senjata. Namun dari sumber yang paling dapat diandalkan, pada Dagh Register-(16.1.1673) menyebutkan dari sensus yang dilakukan VOC pada tahun 1673, diperkirakan penduduk di kota Banten yang mampu menggunakan tombak atau senapanberjumlah sekitar 55.000 orang. Jika keseluruhan penduduk dihitung, apa pun kewarganegaraan mereka, diperkirakan berjumlah sekitar 150.000 penduduk, termasuk perempuan, anak-anak, dan lansia. Sekitar tahun 1676 ribuan masyarakat Tiongkok mencari suaka dan bekerja di Banten. Gelombang mi...

    Dalam meletakkan dasar pembangunan ekonomi Banten, selain di bidang perdagangan untuk daerah pesisir, pada kawasan pedalaman pembukaan sawah mulai diperkenalkan. Asumsi ini berkembang karena pada waktu itu di beberapa kawasan pedalaman seperti Lebak, perekonomian masyarakatnya ditopang oleh kegiatan perladangan, sebagaimana penafsiran dari naskah sanghyang siksakanda ng karesian yang menceritakan adanya istilah pahuma (peladang), panggerek (pemburu) dan panyadap (penyadap). Ketiga istilah ini jelas lebih kepada sistem ladang, begitu juga dengan nama peralatannya seperti kujang, patik, baliung, kored, dan sadap. Pada masa Sultan Ageng antara 1663 dan 1667 pekerjaan pengairan besar dilakukan untuk mengembangkan pertanian. Antara 30 dan 40 km kanal baru dibangun dengan menggunakan tenaga sebanyak 16.000 orang. Di sepanjang kanal tersebut, antara 30 dan 40.000 ribu hektare sawah baru dan ribuan hektare perkebunan kelapa ditanam. 30 000-an petani ditempatkan di atas tanah tersebut, terma...

    Setelah Banten muncul sebagai kerajaan yang mandiri, penguasanya menggunakan gelar Sultan, sementara dalam lingkaran istana terdapat gelar Pangeran Ratu, Pangeran Adipati, Pangeran Gusti, dan Pangeran Anom yang disandang oleh para pewaris. Pada pemerintahan Banten terdapat seseorang dengan gelar Mangkubumi, Kadi, Patih serta Syahbandar yang memiliki peran dalam administrasi pemerintahan. Sementara pada masyarakat Banten terdapat kelompok bangsawan yang digelari dengan tubagus (Ratu Bagus), ratu atau sayyid, dan golongan khusus lainnya yang mendapat kedudukan istimewa adalah terdiri atas kaum ulama, pamong praja, serta kaum jawara. Pusat pemerintahan Banten berada antara dua buah sungai yaitu Ci Banten dan Ci Karangantu. Di kawasan tersebut dahulunya juga didirikan pasar, alun-alun dan Istana Surosowan yang dikelilingi oleh tembok beserta parit, sementara di sebelah utara dari istana dibangun Masjid Agung Banten dengan menara berbentuk mercusuaryang kemungkinan dahulunya juga berfung...

  10. Lambang Banten - Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

    id.wikipedia.org › wiki › Lambang_Banten

    Lambang Banten terdiri dari sebuah perisai yang di dalamnya terdapat kubah masjid, Menara Masjid Agung Banten, Gapura Kaibon, padi berjumlah 17 dan kapas berjumlah 8 tangkai, 4 kelopak, 5 kuntum bunga, gunung, laut, gerigi, dua garis marka, pita, badak bercula satu, dan motto Iman Taqwa .

  11. People also search for